spot_img
Sunday, February 25, 2024
spot_img

Airlangga Merasa Bangga, Ekspor RI Cetak Hasil Positif Berkat Kebijakan Hilirisasi

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Malang Posco Media, Jakarta – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto merasa bangga karena ekspor Indonesia mampu mencetak hasil positif karena implementasi kebijakan hilirisasi.

Ekspor Indonesia dengan beberapa mitra dagang mencatatkan kinerja yang cukup baik, terutama dengan China sebagai mitra dagang.

“Kinerja perdagangan juga baik dari segi ekspor positif terus. Bahkan kita positif dengan China. Nah, ini tentunya akibat daripada kebijakan hilirisasi. Dan kita tidak membayangkan bahwa kita pada titik di 2023 bahwa kita bisa positif dengan China,” kata Airlangga di Jakarta, Rabu.

Menko Airlangga juga mengatakan bahwa sektor ritel menjadi indikator untuk melihat bagaimana ekonomi makro berjalan, salah satunya dengan memperhatikan kinerja penjualan ritel.

Bank Indonesia (BI) mencatat Indeks Penjualan Riil pada Desember 2023 tetap kuat yaitu sebesar 217,9 atau tumbuh 0,1 persen secara tahunan (yoy). Secara bulanan, penjualan eceran juga diperkirakan meningkat di bulan Desember sebesar 4,8 persen (mtm) sejalan dengan meningkatnya permintaan karena perayaan Natal 2023 danTahun Baru 2024.

Melansir data dari Euromonitor, jumlah ritel di Indonesia pada tahun 2022 mencapai 3,98 juta unit, yang mencakup toko kelontong tradisional hingga hypermarket.

Laporan tersebut juga mencatat penjualan ritel di Indonesia mencapai 100,4 miliar dolar AS atau setara Rp1.526,2 triliun, meningkat 8,6 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

“Ini menunjukkan peranan ritel untuk menunjang ekonomi serta pemenuhan kebutuhan konsumen,” ujar Menko Airlangga.

Untuk menjaga agar bisnis ritel tetap tumbuh, pemerintah saat ini telah melakukan penyempurnaan regulasi terkait kemudahan impor dan kemudahan berusaha terutama terkait perizinan berusaha yaitu Peraturan Pemerintah Nomor 5 tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Perizinan Berusaha Berbasis Risiko.

Pemerintah telah mempertimbangkan pengaturan yang mengakomodir pola bisnis perusahaan global yang mengimplementasikan rantai pasok global, dan hal itu akan menjadi salah satu kemudahan.

“Dalam pengembangan sektor ritel, kita harus mempelajari kebijakan negara lain, apakah itu tetangga kita Singapura maupun Thailand, itu menjadi benchmark bagaimana wisata belanja itu bisa digunakan sebagai driver ataupun sebagai pengungkit untuk mendatangkan wisatawan mancanegara,” terangnya.

Lebih lanjut, Menko Airlangga juga mengatakan bahwa sektor swasta sebagai tulang punggung ekonomi nasional harus berperan aktif dalam berinvestasi dan berinovasi menciptakan konsep baru dalam memenuhi kebutuhan dan gaya hidup konsumen saat ini.

“Dan tentu ritel ini menjadi hilirisasi daripada produk-produk nasional dan juga ritel ini menjadi salah satu masukan untuk pertumbuhan ekonomi. Nah, ini yang harus kita persiapkan,” tutur Menko Airlangga.

Adapun pertumbuhan ekonomi Indonesia mampu menunjukkan ketangguhan di tengah berbagai tantangan global dengan mencatatkan pertumbuhan di kuartal III-2023 sebesar 4,94 persen (yoy) atau 5,05 persen (ctc).

Level inflasi Indonesia juga terus menunjukkan kinerja baik dengan terjaga di kisaran sasaran 3,0 plus minus 1 persen yakni sebesar 2,61 persen (yoy) pada Desember 2023.

Capaian tersebut salah satunya didukung sektor Perdagangan Besar dan Eceran yang mampu tumbuh sebesar 5,08 persen (yoy) dengan kontribusi sebesar 12,96 persen terhadap PDB.

Sedangkan dari sisi permintaan (demand), sektor Konsumsi Rumah Tangga tumbuh 5,06 persen (yoy) dengan kontribusi terhadap PDB sebesar 52,62 persen.

Keyakinan konsumen terhadap kondisi ekonomi juga terus meningkat, terlihat dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) bulan Desember 2023 sebesar 123,8 dan lebih tinggi dibandingkan bulan November yang tercatat sebesar 123,6.(ntr/mpm/nug)

spot_img

Berita Lainnya

Berita Terbaru

- Advertisement -spot_img