spot_img
Saturday, June 22, 2024
spot_img

Dilarang di Amerika, TikTok Nilai Tidak Konstitusional dan Ajukan Banding

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Malang Posco Media – Pelarangan aplikasi TikTok di Amerika Serikat  hanya tinggal menunggu waktu. Bahkan dalam hitungan hari. Sebab  pihak legislatif Amerika Serikat meloloskan paket keamanan nasional menjadi undang-undang, termasuk di dalamnya Rancangan UU yang berpotensi melarang Tiktok beroperasi AS.

RUU itu telah disahkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat pada Senin (21/4), lalu pada Rabu (24/4) Senat juga telah menerimanya dan kemudian ditandatangani oleh Presiden Joe Biden menjadi undang-undang.

Demikian dilaporkan GSM Arena,  hari Jumat ini. Dipaparkan bahwa peristiwa ini sekaligus memang  membuat langkah pelarangan TikTok menjadi lebih dekat.

Adanya aturan ini memberikan dua opsi kepada Bytedance, perusahaan induk TikTok, yaitu opsi pertama mendivestasikan TikTok ke perusahaan Amerika dalam waktu sembilan bulan ke depan yang dapat diperpanjang oleh Presiden hingga 12 bulan jika ada komitmen untuk mengikuti aturan. Dan pilihan kedua ialah TikTok harus menerima pelarangan tersebut.

Menanggapi hal tersebut, TikTok secara resmi mengeluarkan pernyataannya lewat akun X @TikTokPolicy.Mereka menyatakan bakal melakukan banding di meja hijau karena menilai pelarangan TikTok merupakan suatu hal yang tidak konstitusional.

“Pelarangan Tiktok ini adalah langkah hukum yang inkonstitusional, dan kami akan menantangnya di pengadilan. Kami percaya fakta dan hukum jelas di pihak kami, dan pada akhirnya kami akan menang. Faktanya adalah, kami telah menginvestasikan miliaran dolar untuk menjaga data AS aman dan platform kami bebas dari pengaruh dan manipulasi luar,” demikian pernyataan TikTok.

Pernyataan tersebut berlanjut,” Larangan ini akan menghancurkan tujuh juta bisnis dan membungkam 170 juta orang Amerika. Bersamaan dengan langkah kami menentang larangan yang tidak konstitusional ini, kami akan terus berinvestasi dan berinovasi untuk memastikan Tiktok tetap menjadi ruang bagi orang Amerika dari semua lapisan masyarakat dapat dengan aman berbagi pengalaman mereka, menemukan kegembiraan, dan terinspirasi”.

Di AS, TikTok merupakan salah satu jejaring sosial dengan pengguna yang besar. Tercatat lebih dari 170 juta pengguna aktif berasal dari AS.Aplikasi ini menjadi yang pertama menghasilkan hingga 10 miliar dolar AS dari pengeluaran pengguna untuk aplikasi sehingga di masa mendatang aplikasi itu dinilai merupakan permainan dengan taruhan yang tinggi. (ntr/nug)

spot_img

Berita Lainnya

Berita Terbaru

- Advertisement -spot_img