spot_img
spot_img
Sunday, April 14, 2024
spot_img
spot_img

Pena de Portugal

Favorit di Eropa Selatan, Seru Main ke Farm di Santarem

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Portugal adalah salah satu destinasi wisata turis favorit di bagian Eropa Selatan. Khas dengan bangunan heritage yang terdaftar di UNESCO. Selain itu kuliner di Portugal juga salah satu yang dicari oleh turis.

=======

Makanan Portugal lebih berasa dibanding makanan di Eropa bagian utara. Contohnya Switzerland. Makanan khas Switzerland rasanya biasa saja, cenderung hambar. Hehehe. Makanan bule lebih ke arah salad dan roti. Sedangkan di sini punya nasi. Berbagai jenis nasi. Bahkan nasi menjadi makanan utama.

Hal yang juga dicari turis di Portugal yakni keindahan alamnya yang hijau dan lapang. Bukan di pusat Kota Lisbon tentunya ya.

Warisan alam yang indah ini menjadi kebanggaan warga setempat. Mereka berusaha menjaga lingkungan alam agar tetap asri. Menjaga keseimbangan ekosistem antara banyaknya transportasi publik yang menyebabkan polusi. Sehingga pemerintah terus merawat lingkungan tetap hijau. Cascais adalah salah satu daerah yang indah dan hijau. Setelah   “Hari Pemuda Sedunia” beberapa waktu lalu,  terlihat banyak tumbuhan hijau di tanam di pusat kota. Turis wajib berkunjung ke Cascais – Lisbon kalau ke Portugal. Pemandangan laut, taman yang indah, makanan yang lezat, dan ditunjang  bus transportasi di Cascais yang sudah menggunakan hybrid listrik membuat lingkungan lebih sehat bebas polusi.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah telah melakukan upaya yang signifikan untuk melestarikan dan mengembangkan kawasan hijau di seluruh Portugal.

Setidaknya ada enam taman nasional yang bisa menjadi tujuan wisata. Yakni  Taman Nasional Peneda – Geres, Taman Nasional Arrabida (Lisbon), Taman Nasional Sintra-Cascais, Douro Valley, Pulau Madeira  dan Parque das Nacoes (Lisbon).

 Geres ini salah satu wishlist tempat liburan. Kabarnya di Geres tempatnya sangat cantik. Tidak berasa di Portugal. Sebelas dua belas dengan keindahan Switzerland. Wooow, jadi penasaran nih. Namun jarak yang ditempuh cukup jauh untuk ke Portugal bagian utara. Yang selalu menyejukkan hati kala melihat pemandangan perkebunan anggur. Portugal terkenal dengan produksi wine terbaik. Salah satunya di Porto yaitu Douro Valley. Turis pasti mengunjungi tempat wisata ini karena bisa mencicipi wine langsung dari pusatnya. Kebetulan kami belum pernah, tahun lalu saat singgah ke Porto tidak sempat kesana.

Keindahan alam yang menyejukkan ini membuat banyak penduduk lebih memilih tinggal di kawasan perkebunan. Dalam Bahasa Portugis disebut “Quinta”. Lisbon sudah dikenal dengan kemacetan, biaya hidup super mahal, dan padat penduduk. Para ekspatriat (expats) lebih melirik kawasan perkebunan atau pedesaan di Portugal. Mereka merasakan hidup lebih tenang, dekat dengan alam, dan jauh dari hiruk pikuk kemacetan ibu kota. Tersadar bahwa kami tinggal di ibu kota. Macetnya luar biasa. Sudah seperti merasakan kemacetan di Jakarta.

Harga rumah di Quinta pun bervariasi. Tergantung dari luas properti, fasilitas properti atau villa, serta daerahnya. Dengan luasan minimal 150 meter persegi bisa mencapai 200.000 – 500.000 Euro. 1 Euro: Rp. 16.500. Atau bahkan bisa mencapi jutaan euro. Seperti di daerah Douro Valley yang terkenal dengan perkebunan anggur, bisa mencapai jutaan euro. Karena sudah lengkap dengan fasilitas pengolahan anggurnya.

Beberapa waktu lalu sempat diundang makan siang bersama oleh landlord atau pemilik apartemen kami. Mereka tidak tinggal di Lisbon, melainkan di farm/perkebunan di daerah Santarem (Lisbon bagian Utara). Dari Cascais sekitar 80 kilometer, menggunakan mobil dan lewat tol butuh waktu sejam. Santarem terkenal dengan daerah yang sepi dan cocok sekali untuk pribadi yang ingin dekat dengan alam. Jorge pemilik apartemen kami memiliki farm yang sangat luas. Luasnya hampir setara atau lebih luas daripada lapangan sepak bola. Rumahnya megah dan komplet dengan kandang hewan.

Tepat memasuki gerbang rumahnya, tercengang karena begitu luasnya. Di depan pintu gerbang disambut  stable atau kandang kuda. Terdapat tujuh ekor kuda. Lima ekor di antaranya kuda dewasa, dua lagi masih bayi. Sampai di parkiran sudah ada tiga mobil yang memadati halaman. Sungguh kami berasa amaze sekali. Landlord kami adalah kalangan satu persen keluarga kaya raya di Portugal. Semoga bisa nular nih, hahahaha. Amin amin

Sebelum makan siang, kami diajak home tour. Ada kandang ayam, turkey, bebek, domba, dan kelinci. Belum lagi mereka membangun playground dan kolam renang sendiri. Mereka memiliki dua anak yang umurnya sebaya dengan dua putra kami, DoubleZ. Laki-laki 7 tahun dan 4 tahun. Rafael dan Gabriel namanya. Mereka lebih suka tinggal di farm daripada di Lisbon. Bisa bebas berlarian tanpa takut kena teguran tetangga. Rumah utamanya pun megah, tingkat dua. Terdiri dari tujuh kamar, ruang tamu super luas, dan empat  kamar mandi. Salah satu keunikan bule di sini, tamu diajak home tour. Ini bukan pertama kali bagi kami. Setiap kami berkunjung ke rumah teman selalu diceritakan ada berapa ruangan. Rumahnya pun tidak harus super rapi, mereka malah menunjukkan “kapal pecah” rumahnya. Hahaha.

Dengan hidangan ala Portugis, kerang saus lemon, daging picanha, dan dessert kue membuat kami super kenyang. Khusus karena kedatangan kami, mereka tidak menggunakan wine dan apapun yang mengandung babi saat memasak. Jorge dan istrinya sangat menghormati kami yang tidak mengonsumsi daging babi dan alkohol. Mereka begitu ramah, supel, dan super baik. Semoga biaya sewa apartemen tidak dinaikkan yaa. Bisa kalang kabut kami, ha ha ha.

Agenda wajib yaitu menunggang kuda. Mumpung gratis dan bisa sepuasnya. Namun karena pengalaman pertama dan nervous banget, jadi cukuplah hanya beberapa menit. Yang penting sudah di jepret-jepret foto. Zygmund, putra kedua kami yang belum kesempatan naik kuda malah tidak mau pulang. Dia antusias sekali melihat berbagai hewan langsung di farm. Biasanya dia hanya melihat hewan-hewan tersebut di buku atau di game. Ini benar-benar melihat langsung. Tanpa ada rasa takut saat menyentuh.

Bagi kami yang besar di kota merasa belum siap kalau harus tinggal di Quinta seperti ini tiap hari. Meskipun pemandangannya indah dan hijau, tetapi kalau malam pun gelap dan krik krik. Cascais sementara ini adalah tempat yang nyaman. Tidak terlalu macet dan ramai seperti di pusat Kota Lisbon. Ingin ke mall, pantai, dan mall semua terjangkau.

Pulang tanpa tangan kosong pastinya. Karena habis liburan di farm, dapat oleh-oleh satu lusin telur ayam. Fresh from kandang ayam. Masya Allah. Sudah berasa berkunjung ke keluarga sendiri. Rezeki bukan hanya tentang uang, namun bertemu dengan orang-orang baik seperti inilah yang membuat hidup semakin damai. Kalau ada kesempatan merantau, kota mana yang ingin kawan pembaca datangi? Lebih nyaman tinggal di kota besar atau melipir ke pedesaan? (opp/van)
 

spot_img

Berita Lainnya

Berita Terbaru

- Advertisement -spot_img