spot_img
Friday, March 1, 2024
spot_img

Ganjar Pranowo Terinspirasi dari Pertemuan dengan Uskup Agung Merauke Monsinyur Petrus Canisius Mandagi

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Malang Posco Media, Merauke- Calon presiden Ganjar Pranowo terinspirasi dari pertemuan dengan Uskup Agung Merauke, Monsinyur Petrus Canisius Mandagi.

“Kalau di pikiran terlintas ‘oh tidak baik untuk masyarakat’, maka jangan lakukan,” kata Ganjar usai menerima dua buku berjudul Bringing Justice and Peace to Papua dan ‘Belajar Mencintai Papua‘ dari Keuskupan Agung Merauke di Papua Selatan, Selasa.

Prinsip Uskup Agung itu menginspirasi Ganjar tentang bagaimana berpikir, bersikap dan bertindak seandainya terjadi sesuatu.

Termasuk kala dia diminta berkomentar mengenai dugaan pelanggaran netralitas dalam deklarasi dukungan Asosiasi Pemerintah Desa Seluruh Indonesia (Apdesi) kepada pasangan calon presiden dan wakil presiden tertentu.

“Konsepnya beliau cuma satu, gembira. Dan konsep gembira itu harus ditunjukkan dengan toleransi kita sehingga masing-masing berperan sesuai fungsinya. Kalau itu dijalankan beres lah,” kata Ganjar.

Wakil Ketua Umum Tim Pemenangan Nasional Ganjar Pranowo – Mahfud Md, Andika Perkasa, menambahkan, pihaknya lebih menginginkan agar perangkat desa dapat diingatkan bahwa pelanggaran netralitas itu dapat dikenakan sanksi pidana.

Pada Pasal 280 ayat 2 huruf i Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2023 tentang Pemilihan Umum dijelaskan perangkat desa dilarang dilibatkan sebagai pelaksana, peserta dan tim kampanye.

Kemudian pada Pasal 282 dikatakan perangkat desa tidak boleh membuat keputusan yang menguntungkan salah satu pasangan capres-cawapres.

Kemudian sanksinya disebutkan dalam Pasal 490 yaitu: ‘Setiap kepala desa atau sebutan lain yang dengan sengaja membuat keputusan dan/atau melakukan tindakan yang menguntungkan atau merugikan salah satu peserta pemilu dalam masa kampanye, dipidana dengan pidana penjara paling lama satu tahun dan denda paling banyak Rp12.000.000,00 (dua belas juta rupiah).

“Jadi seharusnya itu mereka sebaiknya diingatkan untuk netral, tidak berpihak. Karena pada saat masa kampanye seperti sekarang, itu akan menyulitkan mereka kalau mereka tidak pernah membaca Undang-Undang itu sendiri karena akan membawa mereka ke ranah pidana,” kata Andika.

Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) DKI sendiri tengah memeriksa Asosiasi Pemerintah Desa Seluruh Indonesia terkait dugaan pelanggaran pemilu karena mendukung pasangan capres-cawapres tertentu.

“Kami masih melakukan penelusuran dan memintai keterangan dengan pihak-pihak terkait,” kata Koordinator Divisi Penanganan Pelanggaran Bawaslu Provinsi DKI Jakarta Benny Sabdo saat dihubungi di Jakarta, Senin (27/11).

Benny menuturkan pihaknya masih melakukan penelusuran adanya informasi awal dan hasil pengawasan Bawaslu Jakarta Pusat terkait dugaan pelanggaran pemilu tersebut dengan meminta keterangan kepada berbagai pihak.

Adapun dalam proses penelusuran yang sedang berjalan tersebut dilakukan dalam waktu seminggu.

“Pihak Bawaslu juga sudah mendatangi pihak pengelola GBK yang didapati adanya pengajuan izin kegiatan Apdesi pada Kamis (23/11),” jelasnya.

Dengan demikian, dia menegaskan pihaknya masih mendalami adanya dugaan pelanggaran acara Desa Bersatu yang digelar sejumlah asosiasi perangkat desa di Indonesia Arena, GBK, Jakarta Pusat pada Minggu (19/11).

Dilansir dari Antara, Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI pada hari Senin, 13 November 2023, menetapkan tiga bakal pasangan calon presiden dan wakil presiden menjadi peserta Pemilu Presiden dan Wakil Presiden (Pilpres) 2024.

Hasil pengundian dan penetapan nomor urut peserta Pilpres 2024 pada hari Selasa, 14 November 2023, pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar nomor urut 1, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka nomor urut 2, dan Ganjar Pranowo-Mahfud Md. nomor urut 3.

KPU juga telah menetapkan masa kampanye mulai 28 November 2023 hingga 10 Februari 2024, kemudian jadwal pemungutan suara pada tanggal 14 Februari 2024

(ntr/jon)

spot_img

Berita Lainnya

Berita Terbaru

- Advertisement -spot_img