spot_img
Thursday, February 22, 2024
spot_img

Google Akhiri Kontrak dengan Appen, Persaingan Kembangkan Alat AI Kian Meningkat

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Malang Posco Media – Google akhirnya secara resmi mengakhiri kontraknya dengan Appen, perusahaan data Australia yang terlibat dalam pelatihan alat AI model bahasa besar. Antara lain digunakan dalam Bard, Search, dan produk lainnya, meskipun persaingan untuk mengembangkan alat AI generatif semakin meningkat.

“Keputusan kami untuk mengakhiri kontrak ini diambil sebagai bagian dari upaya berkelanjutan kami untuk mengevaluasi dan menyesuaikan banyak kemitraan pemasok kami di seluruh Alphabet, untuk memastikan operasi pemasok kami seefisien mungkin,” kata juru bicara Google Courtenay Mencini dalam pernyataan yang dikirim kepada The Verge.

Appen memberi tahu Australian Securities Exchange dalam pengumuman, menyatakan bahwa mereka “tidak memiliki pengetahuan sebelumnya tentang keputusan Google untuk mengakhiri kontrak”.

Pekerja manusia di perusahaan seperti Appen sering menangani banyak bagian yang kurang menyenangkan dalam pelatihan AI dan seringkali menjadi tulang punggung industri secara tidak diakui.

Di Appen, kontraktor membantu menilai kualitas data dan jawaban dari model AI. Fast Company tahun lalu menulis bahwa beberapa karyawan Appen yang merupakan anggota Alphabet Workers Union telah meminta Appen untuk meningkatkan gaji dari 10 dolar AS (Rp157 ribu) per jam menjadi 15 dolar AS (Rp235 ribu).

Meskipun serikat memenangkan kenaikan gaji, jumlah akhir tidak mencapai tujuannya. Banyak dari pekerja ini kemudian dipecat, dengan Appen mengutip kondisi bisnis.

CNBC melaporkan bahwa Appen juga membantu melatih model AI untuk Microsoft, Meta, dan Amazon. Perusahaan tersebut menyatakan dalam pengumuman di ASX bahwa kerja samanya dengan Google memiliki dampak signifikan pada pendapatannya.

Pendapatan Appen hanya dari Google pada tahun fiskal 2023 mencapai 82,8 juta dolar AS (Rp1,3 triliun). Mereka menghasilkan 273 juta dolar AS (Rp4,3 triliun) tahun lalu.

Mencini menambahkan bahwa Google bekerja sama dengan Appen untuk membuat transisi “sehalus mungkin”.

Karyawan di kontraktor Google lainnya, Accenture, secara besar-besaran memilih untuk bergabung dengan Alphabet Workers Union — yang mewakili kontraktor Google — setelah menolak menangani “perintah yang tidak senonoh, gamblang, dan menyinggung” untuk chatbot Bard yang belum dirilis pada November tahun lalu.

Dan ini bukan hanya masalah bagi Google. Moderator konten yang bekerja di Kenya untuk perusahaan label data Sama menggugat perusahaan dan kliennya Meta karena membayar orang 2,20 dolar AS (Rp34 ribu) per jam untuk melihat gambar dan video yang mengganggu. Demikian disiarkan The Verge, Rabu. (ntr/nug)

spot_img

Berita Lainnya

Berita Terbaru

- Advertisement -spot_img