spot_img
Wednesday, June 19, 2024
spot_img

Jamaah Haji dengan Hipertensi, Rajinlah Konsumsi Air dan Obat

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Malang Posco Media – Jamaah haji yang memiliki riwayat penyakit hipertensi untuk rajin mengonsumsi air dan meminum obat saat beribadah di tanah suci. Demikian imbauan dari Perhimpunan Dokter Hipertensi Indonesia (Indonesian Society of Hypertension/INASH) di Jakarta, hari Sabtu ini.

“Jangan hanya minum kalau haus saja, pokoknya secara regular minum sedikit-sedikit. Kalau minum seperti itu tidak akan sering kencing, tapi, kalau langsung dihantam banyak air tubuh akan cepat buang air,” kata Ketua Perhimpunan Dokter Hipertensi Indonesia dr. Eka Harmeiwaty, Sp.S.

Menanggapi kegiatan ibadah haji tahun ini yang rentan dengan cuaca panas, Eka menuturkan rajin meminum air putih dapat menjaga tubuh tetap terhidrasi dari cuaca panas di tanah suci.

Para jamaah dianjurkan untuk tetap membawa cadangan air minum, meski mudah mendapatkan akses air. Air cadangan tersebut dapat dikonsumsi ketika sedang menunggu antrean di kamar kecil maupun mengurangi rasa dahaga disela kegiatan ibadah.

“Penyebab kemarin banyak yang meninggal itu karena dehidrasi. Saya selalu bilang, pokoknya siapkan cadangan air minum karena saat antre toilet, dia haus, dia harus segera minum,” ujar Eka.

Selain mengalami dehidrasi, rajin meminum air putih juga menghindarkan jamaah dari risiko terserang heat stroke atau serangan panas, kepikunan hingga hilang kesadaran.

Terkait dengan kerutinan mengonsumsi obat, Eka menekankan pengobatan hipertensi harus dijalankan seumur hidup dan tidak boleh diabaikan meski pasien merasa kondisinya semakin membaik. Menurut dia, obat yang diminum bakal menghindarkan organ-organ dalam tubuh mengalami kerusakan yang disebabkan oleh hipertensi seperti terjadinya kerusakan fungsi ginjal.

Hal lain yang Eka sarankan agar jamaah tidak mengalami kumat yakni menghindari makanan yang asin. Kalaupun jamaah ingin menyantap hidangan dengan cita rasa asin, dia mengingatkan untuk konsumsi garam tidak boleh lebih dari lima gram per hari atau setara satu sendok teh per orang per hari.

Dalam kesempatan itu Eka turut menjelaskan bahwa cuaca panas memang tidak terbukti dapat membuat seseorang terkena hipertensi. Sebab, otak sebagai kontrol tubuh, memiliki suatu pengaturan yang dapat bereaksi terhadap suhu di luar tubuh.

Eka turut mengatakan bahwa dampak dari cuaca panas juga hanya bersifat sementara sehingga begitu tubuh terkena suhu yang lebih dingin, gejala akan berkurang secara perlahan.

“Tekanan darah kita itu dipengaruhi neurohormonal, jadi, ada panas simpatis, kalau ada suhu panas itu akan naik. Jadi, pengaturan tekanan darah itu sebenarnya ada di otak, neurohormonal mempengaruhi volume darah dan jantung. Jadi di otak itu ada reseptor panas dan dingin yang bisa mempengaruhi simpatis,” kata dia. (ntr/nug)

spot_img

Berita Lainnya

Berita Terbaru

- Advertisement -spot_img