spot_img
Friday, March 1, 2024
spot_img

Siskaeee Cabut Praperadilan, Polisi: Itu Hak Konstitusional

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Malang Posco Media – Gugatan praperadilan yang dilayangkan oleh tersangka kasus film porno Francisca Candra Novitasari atau Siskaeee merupakan hak konstitusional yang bersangkutan.

Demikian ditegaskan Direktur Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya Kombes Polisi Ade Safri Simanjuntak di Jakarta, Selasa (30/1). “Mau mengajukan gugatan praperadilan, mau mencabut kembali, itu hak dia,” katanya.

Ade Safri juga menjelaskan pada prinsipnya pihaknya menjamin penyidik dalam melaksanakan penyidikan dilakukan secara profesional transparan dan akuntabel. Selain itu bebas dari tekanan intimidasi maupun apapun juga yang mengganggu proses penyidikan.

“Jadi apapun itu terkait gugatan praperadilan yang diajukan oleh tersangka maupun kuasa hukumnya, kami siap menghadapi melalui Bidkum Polda Metro Jaya dan kemarin ada informasi pencabutan itu kami hargai,” katanya.

Kuasa hukum tersangka kasus film porno Francisca Candra Novitasari atau Siskaeee, Tofan Agung Ginting telah mencabut gugatan praperadilan yang sebelumnya diajukan ke Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan pada Senin (15/1).

“Iya kita mencabut dulu, kemudian nanti kita akan memasukkan lagi,” katanya saat dikonfirmasi di Jakarta, Senin (29/1)

Tofan menjelaskan, alasan pencabutan gugatan tersebut karena ingin memasukkan materi gugatan yang baru setelah polisi melakukan penahanan terhadap kliennya.

“Karena kemarin itu (gugatan) terkait penetapan tersangkanya, cuma setelah itu dilakukan penahanan. Kita belum masukkan (gugatan) itu, jadi kita cabut itu dan masukkan yang baru itu terkait penangkapan penahanannya juga supaya masuk di dalam gugatan praperadilannya,” katanya.

Ketika ditanyakan kapan Siskaeee mengajukan kembali gugatannya, Tofan menjelaskan, pihaknya sedang menyusun materi gugatan yang baru.

“Biar kita susun dulu, kemudian kita lanjut buat itu (gugatan praperadilan baru) nanti kita ke Pengadilan supaya nanti sidang dibuka lagi. K kemudian kita serahkan itu dan nanti
dipertimbangkan hakim dan akan dibacakan penetapannya,” katanya.(ntr/nug)

spot_img

Berita Lainnya

Berita Terbaru

- Advertisement -spot_img