spot_img
Monday, July 15, 2024
spot_img

Snapdragon 8 Gen 4 dari Qualcomm Lebih Mahal, Inilah Faktor Penyebabnya

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Malang Posco Media – Qualcomm terus mengembangkan Snapdragon 8 Gen 4 sebagai suksesor dari Snapdragon 8 Gen 3 yang dikenal sebagai chipset kelas atas untuk gawai paling mumpuni di industri global.

Chipset ini diprediksi bakal memakan biaya yang lebih mahal hingga 30 persen dengan nilai pemasaran 220-240 dolar AS (Rp3,5 juta-Rp3,9 juta).

Gizmochina menyebutkan, sebelumnya Snapdragon 8 Gen 3 dipasarkan seharga 190-200 dolar AS (sekitar Rp3 juta-3,2 juta).

Adapun kenaikan harga itu diperkirakan terjadi karena Qualcomm akan menggunakan proses TSMC 3nm N3E di Snapdragon 8 Gen 4.

Lalu untuk inti ARM dari Snapdragon 8 Gen 3 nantinya akan digantikan oleh inti yang dikembangkan sendiri oleh Oryon.

Peralihan ke inti Oryon itu diyakini sebagai faktor utama dalam harga chipset yang jauh lebih tinggi.

Sebelumnya, sempat dikabarkan Qualcomm juga sedang mendesain ulang prosesor Snapdragon 8 Gen 4 dengan target frekuensi baru 4,26GHz.

Peningkatan ini diduga dirancang untuk mengatasi prosesor M4/A18 Pro dari Apple yang juga tampaknya mendukung kenaikan harga seperti yang diprediksi.

Snapdragon 8 Gen 4 dijadwalkan untuk diperkenalkan secara resmi di Snapdragon Summit akhir tahun ini pada bulan Oktober.

Namun chipset ini diperkirakan akan dirilis pada gawai pada 2025.(ntr/nug)

spot_img

Berita Lainnya

Berita Terbaru

- Advertisement -spot_img