spot_img
Friday, May 24, 2024
spot_img

Barikan Bersama Warga RT5 RW2 Arjosari, Sutiaji: Kemerdekaan Itu Saling Menghormati

Berita Lainnya

Berita Terbaru

MALANG POSCO MEDIA, MALANG – Wali Kota Malang Drs. H. Sutiaji mengisi malam Barikan atau tasyakuran peringatan kemerdekaan RI, bersama warga RT5 RW2 Kelurahan Arjosari, Rabu (16/8) malam. Kedatangan orang nomor satu di Pemkot Malang itu disambut antusias oleh warga.

Dalam kesempatan tersebut, Sutiaji menyampaikan kemerdekan yang telah diraih buah dari perjuangan para pahlawan ini merupakan atas berkat dari Allah SWT. Maka dari itu dengan barikan seperti ini semua warga berkumpul untuk mensyukuri kemerdekaan.

TUMPENG: Wali Kota Malang Drs. H. Sutiaji berikan potongan tumpeng barikan kepada Ketua RT5 RW2 Ibnu Taufiq.

“Mengisi kemerdekaan itu adalah dengan saling menghormati orang. Merdeka itu bukan seenaknya sendiri, tidak boleh. Ketika kita menuntut merdeka maka juga harus menghormati kemerdekaan orang lain,” tutur Sutiaji.

Oleh karenanya, hal itu harus dijaga dengan saling menjaga kerukunan. Apalagi di Indonesia ada sistem RT (Rukun Tetangga) yang tujuannya memang untuk menjaga kerukunan antar warga. Apabila warga rukun, maka akan semakin kuat. Namun apabila tercerai berai, maka persatuan warga akan runtuh.

“Terimakasih masyarakat di RT5 RW2, ini satu RT tapi banyak warganya, yang penting kita rukun. Sesungguhnya bernegara kita sudah diberi tuntunan dan apa kata pemimpinnya. Jadi di RT misalnya, ada Ketua RT ya ditaati. Siapapun pemimpin kita, harus ditaati,” pesannya.

Ketua RT5 RW2 Kelurahan Arjosari Ibnu Taufiq M.Pd menyampaikan barikan di wilayahnya ini berbeda dari biasanya. Tahun ini ada kreasi anak-anak muda, ajang penghargaan hingga video dokumenter yang memuat aktivitas di tiap rumah rumah warga. Selain itu, barikan makin istimewa dengan kedatangan Wali Kota Malang.

Awalnya, Taufiq hanya berencana untuk meminta sambutan dengan bentuk rekaman saja. Baik dari pejabat tingkat RT, hingga yang tertinggi yaitu Presiden.

“Surat sudah kita buat. Alhamdulillah tanggapan luar biasa dari pak RW, Bu Camat, semua sudah kami rekam. Tapi dari Wali Kota pemimpin yang mau blusukan, ternyata beliau tidak mau direkam dan mau datang ke sini. Disapa lewat sambutan sudah senang, apalagi mau datang, itu anugerah yang luar biasa. Warga antusias bersalaman sampai foto bersama dimana mereka belum pernah sebelumnya,” ceritanya.

Atas kedatangan Wali Kota Malang, Taufiq mengaku hal ini menjadi semangat tersendiri baginya. Terutama menjaga kemerdekaan dengan merawat kerukunan antar warganya. Meski jumlah warga sangat banyak, namun pihaknya secara rutin melakukan pertemuan agar hubungan tiap warga makin rukun.

“Kita meskipun jumlahnya ada 140 KK, memang rutin kegiatan yang sifatnya kumpul. Ada tahlil, kerja bakti, PKK, memang kita sangat rukun sekali. Mereka ‘tepo sliro’, tidak ada satu kejadian yang membuat bertengkar, tidak ada. Makanya saya senang sekali dengan warga kita ini,” sebutnya.

Taufiq sendiri berpesan, momen barikan seperti ini sepatutnya memang supaya terus dilakukan secara inovatif. Terutama bagi anak muda yang selalu mempunyai gagasan atau ide yang kadang tidak terwadahi. “Mereka punya gagasan, tapi malu. Itu supaya lebih peka, agar kegiatan seperti ini menjadi inspirasi,” tutupnya. (ian/bua)

spot_img

Berita Lainnya

Berita Terbaru

- Advertisement -spot_img